Jeruk Nipis

Cerita Saja

Kejutan Awal Tahun

Begitu banyak permohonan yang kupanjatkan di awal tahun ini. Mohon ini mohon itu, minta ini minta itu *beda mohon ama minta apa siy ?* Semoga segera diijabah *mulai dye minta cepet*

Nah, ada satu niy yang ga masuk permohonan tapi dikasih *ampe sekarang lom tau hikmahnya*, dikasih apa coba ? Ulaaaaaaaaaaaaaaaaaar…..hiiiiiiiy…..

Ceritanya menjelang buka puasa tgl 10 muharam kemaren, aku ke dapur belakang yang kebetulan emang semi terbuka ala spanyol gitu *jangan bayangin dapur spanyol disono ye, karena beda banget* untuk memanaskan sayur tauco buncis pete kesukaanku *buka puasa yang berat euy*

Setelah sekitar 3 menit berdiri memanaskan sayur itu, aku berbalik dan ..TADA !!! Aku melihat sesuatu yang gelap kehijauan, segede kelingking dengan panjang sekitar 30 cm tergeletak tak bergerak sekitar 20 cm dari telapak kakiku *oooooh*

Otomatis aku meloncat, kuharap itu tali, tapi ternyata tali ini berekor dan berkepala ulaaaaaaaaaar…oh ulaaaaaaar *sekali lagi* ulaaaaaaaaaaaaaaaaaaar…..

Aku merinding bukan kepalang, kegelian ga karu karuan, menggelinjang sana sini, dan menjerit histeris *kali ini asli bukan lebay*

Aku sempet berfikir, ini beneran ular, atau aku yang halusinansi karena hipoglikemi akibat puasa ? Ku amati dari pintu dapur, ular itu benar-benar tak bergerak. Duh, apa niy ular uda mati diinjek mba asih tadi siang, trus mba asih lupa buang ?

Trus aku inget kata kata suami ku, kalo ada ular dalam rumah, hati-hati, mungkin itu jin. dan aku pun lagsung baca jampi jampi ‘jopa japu pinjal tu mane asu’ *hehe, itu mantra warkop dink*

Aku baca aja ta’awudz dan doa pengusir jin lainnya, tapi ular itu tetap diam, tidak meledak menjadi asap lalu menghilang, tidak. *kebanyakan nonton pelem*

Akhirnya, aku pake bahasa indonesia yang baik dan benar, ‘wahai ular, kalau kau memang ular, kembali lah ke habitat mu, tapi kalau kau ular jadi jadian dari jin, musnahlah kau !’ *boo, bahasanya*

Katanya siy sambil digetok ! Duh, secara ya, liat nya aja geli maw getok pula, jadilah aku maen tunjuk-tunjuk aja ala penyihir gagal. *si ular mungkin mikir, guwa kagak ngarti lu ngomong apa, lu kata elu harry potter apa bisa ngomong ama guwa*

Lalu aku ke kamar putriku, mengajaknya ke dapur untuk membuktikan bahwa bukan cuma aku yang melihat ular itu.

“Kamu liat itu kan nak ?”

“Liat, kursi punya dedek ?”

“Duuh, bukaaan, yang dilantai itu nak, yang item itu, yang kayak ular, eh, emang ular ya…”

“Liat mi, itu ular ya ?”

“Iya nak, tapi ummi takut bunuh nya..”

“Eh, jangan dibunuh mi, dia kan mahluk Allah, kita harus baik sama dia, nanti dia baik juga sama kita.”

Booooo, plis nak, simpen deh khutbahnye, makhluk yang gimane dulu kudu dibaikin, kalo yang nyeremin dan suatu saat bisa makan kite mah ogah.

Akhirnya, aku telpon mba asih apakah tadi dia bunuh ular dan lupa buang ? Jawabannya tidak.

Saran mba asih, buang aja pake sapu. Ow nooooo…..nanti dia bergerak cepat melingkari sapu melata menuju diriku, oh, tidaaaaaaaaaak….

Lalu ku bbg grup tetangga, kuteriakan pada dunia *lebay* bahwa di rumah ku ada ular.

Dalam hitungan menit tetanggaku datang bersama asistennya, siap mengusir si ular. Eh, ternyataaa….ular nya TIDAK ADA LAGI ?!!! Ya Allah…kemana diaaaaa….plan A gagal.

Kutanya ke asisten tetanggaku, kamu pernah bunuh ular ? Belum.

Berani sama ular ? Enggak. Allamaaaaaak.

Ga usah aja dye, dari pada ntar malah dia digigt ular trus matek, lebih serem lage dah.

Tanpa sadar magrib uda lewat 5 menit, aku lom batalin puasa ! So, minum dulu dah, dan alhamdulillah uda agak tenang. *ternyata tadi histeria karena lapar yaaa*

Satu lagi tetangga dateng, menyarankan untuk menaburi jalan depan pintu dapur dengan garam. Oiyaa yaaa….garam buat proteksi ! Mengapa garam ? karena garam hipertonis dan ular hipotonis. *inget masa pramuka*

Oke, plan B sudah dilaksanakan. *ini masuk plan ga ya ?*

Cerita cerita bentar ama tetangga sebelah, kalo ular nya berwarna hijau gelap itu biasanya ular daun. Ow, bukan ular sawah atau ular air yang bisa terbang dan berbisa itu ya ?

Kalo warnanya ga gonjreng artinya tidak berbisa, dan sebaliknya. Oo iiyyaaa…*inget pramuka lagi*

Duuuh, kalo inget tadi nape ga nekat aja ya tu uler kucolek pake sapu. *udah berlalu bu, jangan kayak nenek nenek yang doyan berandai-andai* ;p

Sekarang tak tau rimbanya tu uler, sembunyi dimanakah dia ? Yang ku tau, hewan itu ya mana mau tinggal di tempat yang bukan habitatnya. Lah, kenapa ada ular di dapur yang berlantai keramik ?

Hipotesa ku ya, anak ular ini nakal, di ga nurut kata ibunya, maen jao jao, ngelayap dari daun ke daun, sampe ke daun rambat yang menjuntai ke dapur ku, scara dibelakang rumahku itu tanah kosong yang ditumbuhi sgala macam tanaman liar termasuk tanaman rambat. *nyesel kemaren ga cepet cepat ngebabat tu taneman, malah kunikmati keindahannya yang menjuntai itu* Jadinya jatoh kaaaaan, eh, ga tau ya dia jatoh atau memang memutuskan untuk tinggal bersama kami ?!! Huwaaaaaa……go, go away…hiduplah bersama kaummu ! Kami bukan pencinta ular, tidak licik seperti ular, apalagi penari ular… *ngelantur dye, belom dipatok udah ngaco*

Malam menjelang isya, tetanggaku datang lagi, meminjamkan kucing betina nya yang lagi hamil untuk diletakkan di dapur. Duuuuh, kasian kan kumil disuruh betarung ama ular.

Gapapa kata tetanggaku, kucingnya ini udah biasa nyantap apa aja, dijamin jagoan, lagi hamil pula ! Kebayangkan kalo betina lagi hamil itu gaharnya ampon amponan *guwe maksute*

Dan Plan C pun dilaksanakan. Kuintai si kumil dari balik jendela kamar aliyah, wah, bener bener profesional, gaya nya persis kopasus yang lagi jagain presiden, siaga tiga bo !! Senangnya, semoga ularnya takut, dan langsung merayap lari ke hutan belakang. *atau paling aman ya dimakan sama si kumil, kasian juga ular itu, bakal mati muda*

Suamiku pulang, “Loh, mba asih nya mana mas ?” Secara mba asih ini cukup ajaib, dia ga takut sama binatang apapun *waw* mau melata kek, melete kek, apalagi melotot *aiiih* Ampon dah, kalo aku mah paling geliiiii sama hewan melata berdarah dingin gt…serreeeem…

Maksudku supaya mba asih yang menyisir tiap sudut ruangan dapur itu mencari si anak ular. Tapi kata suami ku ga perlu, dia berani. Hah ?!! Sejak kapaaaan ? kayaknya di rumah ini cuma aku dye yang berani menghadapi yang begituan. *gosip semata* ;p

Sekitar jam 9 malam si kumil ngeong ngeong minta dibukain pintu. Loh, anda kerja sampai besok loh ! Apa tugas anda sudah kelar ? Si kumil ga perduli, dia menerobos masuk, memandang ku seolah berkata, “Kasianilah saya, saya capek banget, ingat, saya ini lagi hamil tua loh.”

Duuuh, kamu lapar yaaaa….kukasih makanan supaya si kumil mau lanjut kerja. Ternyata tidak, kumil ga mau makan dan memutuskan untuk pulang ke rumahnya *tetangga sebelah maksute* Kumil melangkah lemah lunglai menuju pintu ruang tamu. Apakah kumil sudah makan tu anak uler ya ? Duh, beneran dah tu uler mati muda. Tapi kok kayaknya enggak, malah aku curiga si kumil minta pulang karena insting kehewanannya memberikan tanda bahaya kayaknya. Walah, jangan jangan si anak uler kagak yatim piatu ! Jangan jangan malah si anak uler ini punya keluarga besar dan dia anak kesayangan serta favorit eyangnya !! Gawaaaat…may day mayday….plan C aborted and failed.

Oke, Plan D akan dilaksanakan besok oleh engkong aja *engkong adalah tukang pribadi kami yang serba bisa, halah*

Besoknya, si engkong pun datang, menyisir sudut sudut dapur dan nihil T_T

Lalu engkong membabat tanaman rambat ples pu un pu un dibelakang rumah kita.

Pesan si engkong, gapapa kok, uler nya paling uda balik ke hutan, dia ga mau tinggal di rumah kok.

Loh, kalo ternyata uler yang satu ini ga mau balik ke hutan gimana ? Karena ternyata anak uler ini sebatang kara, maka dia berkelana mencari keluarga baru yang bisa memberikannya kasih sayang ? *duile, gile aje ngadopsi uler*

Belum lagi kalo dia mencari penghidupan yang layak, bosen tinggal di hutan, pengen nya di rumah, biar bisa hidup bersih dan sehat *buuuuk, tambah lebbay dye ceritanyaaaaa*

Hehehe…gitu dye kira kira kisah heboh di 10 muharam.

Pesan moral, jangan takut sama ular, karena ular itu makhluk Allah yang kalo dibaikin dia akan baik juga. *niru khutbah aliyah niyeeee*

Gara gara ular ini, aku menggugel tips cara mengusir ular, salah satunya ada yang menceritakan kalo rumah kemasukan ular itu karena 3 hal yaitu :
1. Ada janji yang tidak saya tepati *wadoh ! janji joni kah ?*
2. Pertanda akan mendapat kekasih sejati *piye to ?!! kekasih sejati sopo iki yang bikin aku beranak duwo eee*
3. Serangan santet/ ilmu gaib. *nah, ini yang kupercaya. Tapi siapa pula yang mao nyantet niy ?*

Trus cara mengusir ular pake alat, yaitu menggunakan sebuah bambu, lalu diberi kawat dan simpul tali pada ujungnya untuk menjerat kepala dan badan ular tersebut (hanya bisa dilakukan pada ular kecil dan sedang). Alat ini di buat dengan sangat darurat, bisa juga dibuat dengan menggunakan pipa PVC seperti di artikel berikut : Snake Catcher *haruskahku memiliki alat ini ???*

Inilah salah satu resiko bila tinggal di perumahan mewah *mepet sawah* ;D sesuatu banget dyeee…

*ya ampooooon, panjang amat yak guwe becerita !!! Dasar emak emak doyan ngoceh yaaa….*

Advertisements

No comments yet»

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: